Bela Jokowi Soal Presiden Boleh Memihak di Pilpres, Begini Kata Yusril!

0

Jakarta – Pernyataan Joko Widodo (Jokowi) yang menyebut presiden boleh memihak di Pilpres 2024 tengah menjadi sorotan publik. Wakil Ketua Dewan Pengarah TKN Prabowo-Gibran, Yusril Ihza Mahendra mengatakan pernyataan orang nomor satu di Republik ini tak melanggar aturan.

Ia mengatakan UU No. 17/2017 tentang Pemilu tidak melarang presiden dan wakil presiden untuk berkampanye baik bagi diri sendiri maupun paslon lain.

“Bagaimana dengan pemihakan? Ya kalau Presiden dibolehkan kampanye, secara otomatis Presiden dibenarkan melakukan pemihakan kepada capres-cawapres tertentu, atau parpol tertentu yang dikampanyekannya,” demikian kata Yusril melalui siaran pers, Rabu (24/1).

Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB) itu menegaskan UU Pemilu tak menyatakan presiden harus netral alias tak boleh berkampanye dan memihak.

Menurutnya, hal itu merupakan konsekuensi dari sistem presidensial yang dianut, di mana kepala negara dan pemerintahan dipegang oleh presiden.

“Jadi kalau ada pihak-pihak yang menghendaki presiden harus netral tidak boleh kampanye dan memihak, maka jabatan presiden mestinya hanya satu periode agar dia tidak memihak dan berkampanye untuk jabatan kedua,” ungkapnya.

Yusril berpendapat hal itu pun memerlukan amendemen UUD 1945 dan UU Pemilu.

Ia juga menyinggung anggapan yang menyebut presiden tidak etis jika berkampanye dan memihak di pilpres.

Menurutnya, apabila etis dimaknai sebagai norma dasar yang menuntun perilaku manusia hal itu merupakan persoalan filsafat yang harusnya dibahas ketika merumuskan UU Pemilu.

Namun, apabila etis dimaknai sebagai code of conduct dalam suatu profesi atau jabatan, maka norma itu harus dirumuskan atas perintah peraturan perundang-undangan.

“Masalahnya sampai sekarang kode etik sebagai ‘code of conduct’ jabatan presiden dan wakil presiden memang belum ada. Sebab itu, kalau seseorang berbicara etis dan tidak etis, umumnya berbicara sesuatu menurut ukurannya sendiri,” ujar dia.

Presiden Jokowi sebelumnya menyatakan seorang presiden boleh memihak dan berkampanye dalam pilpres selama mengikuti aturan waktu kampanye dan tidak menggunakan fasilitas negara.

Jokowi mengatakan presiden tak hanya berstatus sebagai pejabat publik, namun juga berstatus pejabat politik.

“Presiden itu boleh loh kampanye. Presiden itu boleh loh memihak. Boleh, tetapi yang paling penting waktu kampanye tidak boleh menggunakan fasilitas negara,” ungkap Jokowi di Landasan Udara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Rabu (24/1).