Tim Inovasi Kujang Care Buat Alat Pengusir Burung untuk Lindungi Panen Petani

0

Karawang – Koloni burung pipit kerap menjadi momok menakutkan saat musim panen tiba. Karena kerap menimbulkan kerugian, petani padi mengkategorikan burung pipit sebagai hama. Tak jarang, petani harus keluar modal lebih untuk biaya mengusir burung. Misalnya dengan memasang bebegig hingga memasang jaring untuk mencegah koloni burung memakan padi mereka.

Sejumlah petani di Blok Saptamarga, Kampung Karoweng, Kecamatan Tawang terancam gagal panen karena koloni burung. Jumat (9/9)

Akibat serangan tersebut, sebagian tanaman padi yang seharusnya dipanen beberapa hari kedepan terpaksa dipanen lebih awal. Soalnya, nulir-bulir padi sudah tidak berisi akibat dimakan koloni burung.

“Sekarang mah tinggal jeraminya yang diambil untuk pakan sapi. Isi bulir padinya sudah habis ku manuk,” kata Usoy (54) seorang petani

Koloni burung memang kerap menjadi keluhan petani. Pupuk Kujang mencoba melahirkan solusi untuk mengatasi masalah tersebut. Caranya dengan membuat alat pengusir burung bertenaga surya.

Dengan alat tersebut, burung pipit bisa ditakuti hingga terbang menjauh. Mekanismenya adalah mesin kecil untuk menggerakkan tali yang dipasangi rumbai-rumbai plastik alumunium foil.

“Burung ini secara natural takut terhadap kilatan cahaya dan gerakan. Kilatan dari rumbai-rumbai alumunium yang bergerak-gerak akan menakuti burung,” ujar Rangga Jiwa Wibawa dari Tim Inovasi Kujang Care.

Rangga menuturkan, tali berumbai itu digerakkan mesin motor dengan beban tarik sebesar 7 kilogram. “Sehingga mampu menggerakkan tali yang membentang di lahan cukup luas. Sumber energinya dari panel surya,” kata Rangga.

“Untuk memudahkan petani, perangkat itu dibuat portable sehingga bisa dipindah-pindah. Alat ini juga bisa dioperasikan melalui ponsel,” kata Rangga.

Rangga mengungkapkan, berdasarkan serangkaian uji coba bersama SMKN 1 Telagasari, alat ini bisa mengurangi losses padi hingga 15 persen. “Biaya produksi alat ini cukup murah hanya mencapai Rp 1,5 juta saja,” ujar dia.

Ia menuturkan, alat pengusir hama burung merupakan ikhtiar untuk menyejahterakan petani. Setelah panen maksimal karena menggunakan nutrisi tanaman dan pola budidaya yang baik, rupanya petani masih punya masalah hama burung yang mengancam. “Karena itulah alat ini hadir,” ujar Rangga

Tim inovasi Kujang Care adalah satu dari puluhan tim inovasi yang ikut serta di ajang Pupuk Indonesia Quality Improvement (PIQI) 2022. Alat pengusir burung tersebut adalah satu dari 9 inovasi terbaik di ajang tersebut.

Berkat karya mereka, Tim Inovasi Kujang Care mendapat juara 2 kategori PI Care di ajang PIQI 2022. Adapun Pupuk Kujang mengirimkan 6 tim inovasi di ajang tersebut.

PIQI merupakan tradisi perusahaan untuk menyuburkan budaya riset, inovasi, peningkatan mutu dan problem solving. Sekaligus sebagai sarana silaturahmi dan sharing inovasi antara sesama anak perusahaan Pupuk Indonesia.

Gambar : parodi tim inovasi kujang care

Presentasi peserta dilakukan sekreatif mungkin. Ada yang melalui mini drama, sketsa komedi bahkan parodi. (Rls)