Selasa, 13 April, 2021
Beranda News Humaniora Soal 'Anies Diejek Mega' Plt Kepsek SMPN 250 Cipete Utara Minta Maaf

Soal ‘Anies Diejek Mega’ Plt Kepsek SMPN 250 Cipete Utara Minta Maaf

Jakarta – Plt Kepala SMPN 250 Cipete Utara, Jakarta Selatan, Setia Budi meminta maaf terkait hebohnya kasus soal ujian ‘Anies Diejek Mega’. Setia Budi menyebut dari awal dirinya telah melakukan standard operating procedure (SOP) terkait pembelajaran di sekolah.

“Jadi kami atas nama keluarga besar SMPN 250 dan khususnya Dinas Provinsi DKI Jakarta memohon maaf untuk para hadirin, pada hari ini kami sudah melakukan kronologis yang cukup signifikan, karena memang dari awal kami sudah melakukan SOP sesuai dengan prosedur pembelajaran di SMPN 250,” kata Setia Budi di Ruang Rapat Komisi E DPRD DKI, Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Selasa (15/12/2020).

Setia Budi menyadari pihaknya tidak mengedit secara menyeluruh terkait soal ujian ini. Namun ia menyebut tim telaah telah menelaah soal yang dibuat oleh guru-guru di sekolahnya.

“Yang diedit hanya beberapa soal saja, sehingga kami terlewatkan itu. Jadi sekali lagi dengan menggunakan nama-nama tersebut memang kami tidak begitu sampai penuh,” imbuhnya.

“Sebelum melakukan kegiatan masuk tahun pelajaran ini, kami membuat tim untuk melakukan penelaahan tentang soal. Soal dibuat oleh bapak/ibu guru sesuai dengan mata pelajaran yang diampu, jadi soal tersebut sudah dilakukan dengan tim, tetapi memang masih ada kekurangan, tadi telaah, dieditnya tidak sepenuhnya. Jadi kami atas nama SMPN 250 mohon maaf. Jadi memang tidak diedit sepenuhnya,” ungkapnya.

Setia Budi mengakui dalam hal ini pihaknya telah tergesa-gesa karena batas penilaian akhir semester. Dia pun mengungkapkan soal ujian akhir itu merupakan mata pelajaran pendidikan agama Islam (PAI) yang dilaksanakan pada 11 Desember.

“Jadi sistem, kami terburu-buru untuk waktu yang sudah ditentukan, karena tanggal 7 Desember kami melaksanakan penilaian akhir semester. Untuk mata pelajaran PAI memang dilaksanakan pada hari Jumat tanggal 11, jadi pada waktu itu dilaksanakan memang menggunakan online. Jadi semua para siswa menggunakan sistem dan tim juga melakukan dengan tergesa-gesa karena mengingat waktu yang harus sudah dilakukan itu,” jelasnya.

Setia Budi mengucapkan meminta maaf lagi dan mengakui pihaknya tidak menelaah lebih jauh terkait pemakaian nama-nama dalam narasi soal ujian. “Bahwa menggunakan nama itu tidak kita lakukan telaah. Jadi mohon maaf kalau seandainya ada hal yang tidak berkenan dari semua yang hadir pada hari ini,” tuturnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Must Read

Gatot S Dewa Broto: Pelaksanan Prokes di PSSI dan PT LIB,...

mediaguna.com - Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) memuji pelaksanaan protokol kesehatan (prokes) yang diterapkan PSSI dan PT Liga Indonesia Baru (LIB) Hal itu...